Archive for the ‘Tourism’ Category

Perjalanan dimulai dari rumah nenek di daerah Antapani. Gw, adik gw Bayu, sepupu gw Adi dan Bonjer pengen ngebuktiin bener apa engga yang diomongin orang”, sekalian nguji adrenalin, difoto di tempat” tersebut sendiri”. Peralatan yang disiapkan yaitu satu kamera digital 8 MP dan satu kamera DSLR.

Perjalanan dimulai Kamis, 2 Oktober 2008 jam 21.00. Kami menggunakan mobil punya si Bonjer sebagai alat transportasi. Tujuan pertama kami adalah pom bensin di perempatan supratman, ngisi bensin dong biar gak mogok di jalan.

Tujuan berikutnya adalah Hantu Ambulance, cuma liat kondisi dan ternyata ada orang yg jaga di situ. Ga bisa foto” deh. Perjalanan di lanjutkan ke arah Dago, melewati SMAK Dago, serem juga dari luar. Tp masih rame sama orang yg lagi belanja. Berhubung masih terlalu sore, kami melanjutkan perjalanan ke dago atas, beli minum dulu di mini market 24 jam. Sampe di dago atas, niatnya mau foto” buat kenang”an karena pemandangan malamnya indah banget. Pas mau ngambil gambar pake kamera DSLR, DAMN! batrenya kagak dibawa… How Stupid…!!! Terpaksa deh pake kamera 8 MP yg seadanya. Tp gambar yg dihasilkan cukup keren. Tunggu liputan khusus foto…

Waktu menunjukkan jam 22.30. Kita berangkat nyari makan, pengen makan roti bakar. Turun ke daerah dago bawah, banyak jg yg dagang, tujuan tempat makan adalah madtari tp ternyata masih belum buka, mudik kali. Di sekitar gasibu pun ga ada. Di depan SMAK Dago cuma ada jagung bakar. Kita memutuskan ke Setiabudi, kali aja ada tukang roti bakar, eh ternyata ga dapet jg. Malah yg rame tukang surabi. Kita turun lagi ke daerah Cihampelas, akhirnya nemu tukang roti bakar jg, sekitar jam 23.50. Sambil nunggu makanan, gw beli batre di mini market 24 jam buat kamera 8 MP karena habis. Gw sempet sms temen gw yg mau kawin besoknya di Padang.

Setelah kenyang, target berikutnya adalah Pohon di jalan Siliwangi, yang katanya pernah kejadian ada anak kecil yang tertabrak di depan pohon itu sampe meninggal. Biar ga ganggu, pohon itu dikasih boneka yang digantung di atas pohon itu. Wow serem jg. Nyampe di sana, kita parkir mobil di jembatan sekitar 20 meter dari pohon. Rencananya mau foto gantian seorang” di situ. Tp gw penasaran nyari boneka di atas pohon itu. Gw pake blitz kamera tp ga ada, hasilnya pun cuma gambar hitam. Tp pas gw coba foto adik gw yg duduk di pohon itu mah keliatan. Wah adrenalin meningkat, jantung agak kenceng. Kita memutuskan buat cabut, suasana udah ga tenang.

Tujuan berikutnya Gereja Tua di Pasteur. Kita ga nemu… Blm pernah ada yg kesana.

Tujuan berikutnya foto di patung taman maluku, wow sepi banget. Patungnya serem banget. Tp ga ada cerita apa” di situ. Trus perjalanan di lanjutkan ke SMA 5 Bandung. Katanya ada tiga jendela yg selalu dibuka, trus klo muterin SMA 5 selama 3 kali bakal liat noni belanda yg muncul di jendela itu. Kayaknya seru nih… Eh pas di depan SMA 5 langsung ketemu sama hantu!! Wow lebih serem dari sebelumnya. Hantu jadi”an… alias bencong… Tp teringat dengan cerita yg ada 3 jendela yg selalu kebuka,,, kita perhatiin ternyata bukan cuma 3 jendela tapi hampir semua jendela kebuka. DAMN!! Jendela yg mana yg bakal muncul noni belandanya?? Perburuan hantu gagal.

Akhirnya pencarian hantu dihentikan. Beralih ke pencarian kupu-kupu malam. Hanya survei…! Ternyata meskipun baru hari kedua lebaran, ada banyak jg kupu” malam. Di depan pasar baru, kebanyakan ibu”. Di belakang stasiun jg sama, ibu” jg. Yang agak seger” sih di jalan Braga, jalan Lembong.

Trus kita coba ke deket BPI malah nemu cewe mabok duduk di atas jendela mobil kijang kapsul yang lagi jalan dengan setengah badan keluar jendela. SINTING! Yang nyetirnya cowo, trus di sebelahnya ada dua cewe, yang satu diem megangin kaki si cewe mabok. Sayang sekali ga dapet fotonya, gambarnya kabur.

Akhirnya kita pulang ke antapani sekitar jam 02.00… petualangan yang melelahkan…

Malem sabtu ke monas

Posted: 16 September 2008 in Tourism, Umum
Tags: , ,

Oh ini ya yg namanya monas…

Maklum dari kampung, blm tau yg namanya monas… Sayang udah malem, ga bisa naik ke atas… Cuma bisa “manyun” di depan monas 😦

Curug Cilengkrang? Tau di mana? Ga pada tau kan. Curug jg mungkin ga tau apa… Curug itu berasal dari Bahasa Sunda yg artinya waterfall alias air terjun. Tidak begitu terkenal mungkin, tidak seterkenal curug cinulang (lagu darso) meskipun ga pada tau jg ya klo bukan orang Bandung dan sekitarnya.

Curug Clengkrang itu berada di Gunung Manglayang. Di mana lg Gunung Manglayang? hehehe… Gunung Manglayang berada di Bandung Timur. Mungkin yg kuliah di Jatinangor pada tau Gunung Manglayang. Gunung Manglayang merupakan sumber mata air untuk wilayah Ujungberung hingga Jatinangor. Nah, klo curug Cilengkrang berada di sebelah barat Gunung Manglayang, perjalanan bisa ditempuh dari daerah Ujungberung.

Untuk menuju ke sana, gampang aja. Masuk dari jalan Cilengkrang I, bisa pake mobil ko ke sana, ga kampung” bgt. Lumayan tuh dari situ… ga sampe 30 menit buat nyampe daerahnya (bukan curugnya), nama daerahnya Pasir Angin. Tinggal nanya tukang ojek atau penduduk pasti tau… Klo bawa mobil, di sana bisa dititipkan di rumah” penduduk. Terus jalan kaki deh alis hiking. Pokoknya seru… Ada villa” yg bisa disewa di sana. Ya klo mau liburan hemat. Biasanya tarif sewa villa di sana semalem antara Rp. 150.000,00 – Rp. 250.000,00. Ga banyak siy villa”nya, tp lumayan lah buat satu keluarga atau buat mojang-bujang yg bikin acara kelas dan sebagainya.

Perjalanan ke curug menempuh sekitar 30 menit-1 jam tergantung kecepatan kita jalan. Namanya jg naik gunung jalannya ga dibeton kayak jalan tol. Banyak batu”, mungkin bisa poto” di batu. perjalan menyusuri sungai. Pertamanya akan menemukan curug yg kecil.

Ga sampe 10 menit dari perumahan penduduk bisa sampe kesitu.

Hati” jalannya licin apalagi klo ujan, mantav deh belepotan kena tanah basah. Tp disarankan jangan ketika hujan. Ada kemungkinan airnya kenceng. Bahaya!

Dari situ dilanjutkan ke tujuan utama, Curug Cilengkrang! Lumayan melelahkan karena jalan yg ditempuh cukup terjal. Namanya jg hiking… Menyusuri hutan pinus, menembus udara dingin, menerjang air sungai. Pokoknya mantav!

Capenya di jalan pasti terbayarkan setelah sampe ke sana… Disana bisa poto”, mandi”, bugil”, pokoknya mantav!! Curugnya cukup tinggi, airnya ga terlalu gede tp sangat jernih, ga bakal nemu deh air kyk gini di kota, dingin, sejuk.

Bersenang”lah di sana… mau manjat batu ke atas air terjunnya jg boleh, tp klo bisa bawa peralatan panjat dinding. Di atas sana bisa kemping”, bikin kemah, api unggun…

Pulangnya sore”, jgn ninggalin sampah!!! Turun gunung pesen susu sapi asli ke penduduk… wah seger… MAKNYUSSS klo kata Bondan Winarno mah…

Selamat berwisata…!